5 Cara Menghindari Ghibah ala Rasulullah

by | Jan 12, 2020 | Akhlak, artikel, Rumahku Surgaku | 0 comments

Berbincang dengan kawan memang asyik. Namun jangan sampai kebablasan membicarakan keburukan / aib orang lain (Ghibah). Sebagaimana kita ketahui bersama, tindakan tidak terpuji ini sangat dibenci oleh Allah dan RasulNya. Rasulullah SAW. telah memerintahkan umatnya untuk menjaga lidahnya, dan berhati – hati dalam berbicara. Sebab kehancuran umat manusia kebanyakan disebabkan oleh lidah yang tidak terkontrol.

 

Cara Menghindari Ghibah

#1 Menjaga Lisan dan Hati

Dalam sebuah riwayat dan diketengahkan oleh Imam Tirmidziy dituturkan, bahwa Mu’adz berkata,

hadits tentang Cara Menghindari ghibah

Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW. dituturkan bahwa Beliau SAW. bersabda:

Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, hendaknya ia selalu berkata baik atau diam (HR. Imam Bukhari dan Muslim).

Dari ‘Uqbah bin ‘Amir ra dikisahkan, bahwa ia pernah bertanya kepada Rasulullah SAW.:

hadits tentang Cara Menghindari ghibah

 

#2 Berbaik Sangka dan Berfikir Positif

Allah SWT. dan RasulNya telah melarang kaum Muslim berprasangka buruk kepada saudaranya yang lain. Allah SWT. berfirman:

Wahai orang – orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, karena sesungguhnya, sebagian prasangka itu adalah dosa (QS Al Hujurat [49]: 12).

Dalam sebuah riwayat dikisahkan, bahwasannya Rasulullah SAW. bersabda:

Jauhilah oleh kamu sekalian prasangka sebab prasangka itu adalah sedusta-dustanya pembicaraan (HR. Imam Bukhari dan Muslim).

 

#3 Tidak Mencari – cari Kesalahan Orang Lain

Seorang Muslim juga dilarang oleh Allah SWT. dan RasulNya untuk mencari – cari kesalahan orang lain. Dalam sebuah hadits diriwayatkan, bahwasannya Rasulullah SAW. bersabda:

Dan janganlah kamu sekalian memata – matai dan mencari – cari kesalahan orang lain, dan jangalah kamu saling berbantah – bantahan, dan janganlah kalian saling hasud, dan janganlah kalian saling benci, dan janganlah kalian saling belakang membelakangi. Jadilah kalian sebagai hamba – hamba Allah yang bersaudara (HR. Imam Muslim).

Dalam riwayat lain dituturkan, bahwa Muawiyah ra berkata, “Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Sesunggunya, bila kamu selalu mencari – cari aib – aib kaum Muslim, maka berarti kamu menghancurkannya atau nyaris menghancurkannya (HR. Imam Abu Dawud).

Ibnu Mas’ud ra menceritakan, bahwa ada seseorang yang dihadapkan keadanya, kemudian dikatakan bahwa si fulan itu jenggotnya meneteskan minuman keras, kemudian Ibnu Mas’ud berkata:

hadits tentang Cara Menghindari ghibah

 

#4 Tidak Iri Dengki (Mengharapkan Lenyapnya Kebahagiaan Orang Lain)

Salah satu sifat yang harus dijauhi oleh seorang Muslim adalah iri dengki. Sifat ini selain akan menghancurkan dirinya sendiri, juga akan mendorong terjadinya tindakan – tindakan yang tercela. Al-Qur’an dan sunnah telah melarang iri dan dengki. Allah SWT. berfirman:

 Ataukah mereka dengki kepada manusia lantaran karunia yang telah Allah berikan kepada mereka? (QS An Nisa (4): 54).

Abu Hurairah meriwayatkan sebuah hadits, bahwasannya Rasulullah SAW. bersabda:

Jauhilah oleh kamu sekalian sifat dengki. Sebab, sesungguhnya ia dapat menghabiskan amal – amal kebaikan sebagaimana api menghabiskan kayu bakar (HR. Imam Abu Dawud).

 

#5 Tidak Menuduh dan Mencaci Maki

Islam juga melarang kaum Muslim dari perbuatan suka mencaci maki dan menuduh tanpa dasar.

Ibnu Mas’ud ra berkata, Rasulullah SAW. bersabda:

Mencaci maki seorang Muslim adalah perbuatan fusuk, dan membunuhnya adalah kekufuran (HR. Imam Bukhari dan Muslim).

Dari Abu Dzarr ra dikisahkan, bahwasannya ia mendengar Rasulullah SAW. bersabda:

Tiada sesorang menuduh orang lain dengan kefasikan atau kekufuran melainkan tuduhan itu akan kembali kepada dirinya sendiri, bila orang yang dituduhnya tidak nyata – nyata memiliki sifat itu (HR. Imam Bukhari).

Inilah beberapa tuntunan Rasulullah SAW. agar seseorang mampu menjaga lisan dan hatinya dari intaian ghibah, gosip dan kedustaan. Tatkala hati dan lisan telah terjaga, niscaya sesorang akan terhindar dari tiga perbuatan haram tersebut.

Daftar Pustaka

Syamsuddin Ramadlan an-Nawiy, Fathiy (2018). Fiqih Bertetangga. Bogor: Al Azhar Fresh Zone Publishing.

 

REKOMENDASI

Segarkan Ruangan dengan 5 Penyerap Udara Lembab Alami Ini!

Segarkan Ruangan dengan 5 Penyerap Udara Lembab Alami Ini!

Rumah dengan udara yang lembab memang bikin jengkel ya sahabat. Udara dingin, aroma tidak sedap, dan tumbuhnya jamur terkadang muncul di ruangan yang lembab. Ruangan yang lembab bikin suasana nggak nyaman, serta juga bisa berbahaya untuk bagi kesehatan, terutama bagi...

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tentang Sharia Green Land

LOGO SHARIA GREEN LAND - Copy

Sharia Green Land merupakan Developer Properti Syariah yang telah berdiri sejak 12 Februari 2015. Memiliki visi besar untuk membangun kawasan islami bagi masyarakat muslim. Tidak hanya menyediakan hunian untuk tempat tinggal. Namun juga kawasan islami diharapkan mampu memberikan ketenangan hati. Karena rumah lebih dari sekedar tempat tinggal.

Mau mendapatkan informasi mengenai tulisan terupdate?

Silahkan isi form di bawah

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *